-->

Tahapan Terbentuknya Badai Petir (Thunderstorm)

TERBENTUKNYA BADAI PETIR

Tiga kondisi dasar yang diperlukan untuk terbentuknya badai petir: kelembaban, naiknya udara yang tidak stabil secara terus-menerus. Matahari memanaskan permukaan bumi, yang menghangatkan udara di atasnya. Jika udara permukaan yang hangat ini dipaksa naik—bukit atau pegunungan, atau daerah di mana udara hangat/dingin atau basah/kering dapat menyebabkan gerakan naik, ia akan terus naik selama beratnya lebih ringan dan tetap lebih hangat daripada udara di sekitarnya.

Saat udara naik, ia memindahkan panas dari permukaan bumi ke tingkat atas atmosfer (proses konveksi). Uap air yang dikandungnya mulai mendingin, melepaskan panas, mengembun dan membentuk awan. Awan akhirnya tumbuh ke atas ke daerah di mana suhu di bawah titik beku. Saat badai naik ke udara yang membeku, berbagai jenis partikel es dapat dibuat dari tetesan cairan yang membeku. Partikel es dapat tumbuh dengan mengembunkan uap (seperti embun beku) dan dengan mengumpulkan tetesan cairan yang lebih kecil yang belum membeku (keadaan yang disebut "sangat dingin").

Ketika dua partikel es bertabrakan, mereka biasanya saling memantul, tetapi satu partikel dapat memecahkan es yang lainnya dan mengambil muatan listrik. Dengan banyak tumbukan ini membangun wilayah besar muatan listrik untuk menyebabkan sambaran petir, yang menciptakan gelombang suara yang kita dengar sebagai guntur.

SIKLUS HIDUP BADAI PETIR

Badai petir memiliki tiga tahap dalam siklus hidupnya: tahap berkembang, tahap matang, dan tahap menghilang. Tahap berkembangnya badai petir ditandai oleh awan kumulus yang didorong ke atas oleh kolom udara yang naik (updraft). Awan kumulus segera terlihat seperti menara (disebut kumulus yang menjulang tinggi) karena arus ke atas terus berkembang (Gambar 1).

Ada sedikit atau tidak ada hujan selama tahap ini tetapi petir sesekali. Badai petir memasuki tahap dewasa ketika updraft terus mensuplai kekuatan terhadap badai, tetapi curah hujan mulai turun dari badai, menciptakan downdraft (kolom udara mendorong ke bawah).

Ketika downdraft dan udara yang didinginkan oleh hujan menyebar di sepanjang tanah, itu membentuk gust front, atau garis angin kencang. Tahap dewasa adalah waktu yang paling mungkin untuk hujan es, hujan lebat, sering kilat, angin kencang, dan tornado. Akhirnya, sejumlah besar presipitasi diproduksi dan updraft diatasi oleh downdraft yang memulai tahap disipasi. Di tanah, bagian depan embusan angin bergerak jauh dari badai dan memotong udara lembab hangat yang memberi makan badai petir. Curah hujan berkurang intensitasnya, tetapi petir tetap menjadi bahaya.

TYPE BADAI PETIR

Sering disebut konveksi "popcorn", badai petir sel tunggal adalah badai kecil, singkat, lemah yang tumbuh dan mati dalam waktu sekitar satu jam. Mereka biasanya didorong oleh pemanasan pada sore musim panas. Badai sel tunggal dapat menghasilkan hujan lebat singkat dan kilat.

Badai Multi Cell

Badai multi-sel (Gambar 2) adalah badai petir yang umum terjadi di mana aliran udara ke atas baru terbentuk di sepanjang lapisan batas udara yang didinginkan oleh hujan. Sel individu biasanya bertahan selama 30 hingga 60 menit, sedangkan sistem secara keseluruhan dapat bertahan selama berjam-jam. Badai multisel dapat menghasilkan hujan es, angin kencang, tornado singkat, dan/atau banjir.

Squall line

Squall Line adalah sekelompok badai yang disusun dalam satu garis, sering disertai dengan "badai" angin kencang dan hujan lebat. Garis squall cenderung lewat dengan cepat dan kurang rentan untuk menghasilkan tornado daripada supercell. Panjangnya bisa ratusan mil tetapi biasanya lebarnya hanya 10 atau 20 mil.

Super Cell

Supercell adalah badai yang memiliki periode hidup panjang (lebih dari 1 jam) dan sangat terorganisir yang menguatkan updraft (arus udara yang naik) dengan alur berputar. Updraft yang berputar ini - berdiameter 10 mil dan tinggi hingga 50.000 kaki - dapat bertahan selama 20 hingga 60 menit sebelum tornado terbentuk. Para ilmuwan menyebut rotasi ini sebagai mesocyclone ketika terdeteksi oleh radar Doppler. Tornado adalah perpanjangan yang sangat kecil dari rotasi yang lebih besar ini. Sebagian besar tornado besar dan ganas berasal dari SUPER CELL.

Gallery

Gambar 1 Siklus Hidup Badai, (Sumber: comet.com)

Gambar 2 Badai Multi Cell, (Sumber:comet.com)




HALAMAN BERIKUTNYA:



NEXT ARTICLE Next Post
PREVIOUS ARTICLE Previous Post
NEXT ARTICLE Next Post
PREVIOUS ARTICLE Previous Post
 

Delivered by FeedBurner